prinsip akuntansi

Prinsip Akuntansi yang harus Dipahami Akuntan

William A Paton, seorang profesor akuntansi di University of Michigan, telah mendefinisikan akuntansi dengan satu fungsi dasar: “untuk memfasilitasi pengelolaan aktivitas keuangan. Fungsi ini memiliki dua langkah yang berkaitan erat: 1) mengukur dan mengatur informasi keuangan; dan 2) mengkomunikasikan hasil kepada pemangku kepentingan.”

Prinsip – prinsip Akuntansi

Misalnya, akuntan perusahaan secara teratur mengukur untung dan rugi selama satu bulan, kuartal, atau tahun fiskal dan mempublikasikan hasilnya dalam laporan laba rugi. Pernyataan ini mencakup elemen-elemen seperti piutang usaha (yang dimiliki perusahaan) dan hutang usaha (hutang perusahaan). Ini juga bisa menjadi sangat kompleks pada isu-isu seperti laba ditahan dan depresiasi yang dipercepat. Ini akun di tingkat yang lebih tinggi dan di organisasi.

Namun, banyak akuntansi juga terkait dengan akuntansi. Ini adalah proses yang merekam setiap peristiwa; setiap tagihan yang dibayarkan, setiap hutang, setiap dolar dan sen yang dibelanjakan dan diakumulasikan.

Tetapi pemilik bisnis, yang mungkin merupakan pemilik perorangan atau jutaan pemegang saham, sangat memperhatikan ringkasan transaksi yang disertakan dalam laporan keuangan. Laporan keuangan mencakup ringkasan aset perusahaan. Nilai aset adalah berapa biayanya saat pertama kali diakuisisi. Sumber dana juga dicatat dalam laporan keuangan. Beberapa dana adalah pinjaman yang harus dilunasi. Keuntungan juga merupakan aset bisnis.

Dalam apa yang disebut pembukuan double-entry, kewajiban juga dipadatkan. Jelas bahwa perusahaan ingin menunjukkan dana yang lebih besar untuk membayar hutang dan menunjukkan keuntungan. Manajemen kedua elemen ini merupakan inti dari akuntansi.

Ada sistem untuk ini; tidak semua perusahaan atau individu dapat merancang sistem akuntansi mereka sendiri; hasilnya adalah kekacauan!

Baca Juga  BLT UMKM Segera Cair, Mari Persiapkan Syaratnya

Tinggalkan Balasan